Soal Recehan Yang Ga Receh-Receh Amat

Coba, siapa yang tiap makan bareng ama temen-temennya trus pas bagian split bills selalu jadi si tukang itung, ngacung! 

(ngacung ☝️) 

To my surprise, ternyata banyak loh yang belum tau cara ngitung bagian dia pas split bills. Kebanyakan ngitungnya ya jumlah yang dia makan atau minum, trus ditambah 10%. Atau, satunya lagi, yang tau ada service charge selain PPN 10%, tapi ngitungnya masih kurang bener. 

Jadi gimana sih ngitung yang bener?

Let’s put this as an illustration:

Kalian kongkow (duileee, 2017 masih jaman Buk pake kata kongkow?)  di sebuah restoran, pesen nasi goreng Rp 65,000 sama es teh manis Rp 35,000. Pas bill datang, masing masing sibuk ngitung berapa dia harus bayar. 

Nah, kadang ada restoran yang nyantumin berapa persen buat service chargenya, tapi ada yang enggak. Jadi kita kudu tau dulu berapa service chargenya. Gampang kok, tinggal bagi jumlah sebelum pajak dan charge. Kalau service charge Rp 35,000 dan total sebelum apa apa Rp 700,000, maka service chargenya 5% (Rp 35,000 : Rp 700,000).

Trus jumlah yang harus dibayar adalah Rp100,000 (harga nasgor dan es teh)  dikali 1.05 (dapat dari 1 + service charge) dikali lagi 1.1 (dapat dari 1 + PPN 10%).

Jadinya: 100,000 x 1.05 x 1.1 = Rp 115,500.

Kok ga langsung aja sih dikalikan 1.15, kan tinggal jumlahin service charge dan PPN? 

Karena dasar buat mengenakan PPN itu adalah jumlah yang uda termasuk service charge. Hasilnya pasti akan beda. Kalau pake cara ini jadinya Rp 115,000. Beda Rp 500 sama jumlah yang sebenarnya. 

Halah ribet amat ngitungnya, cara paling gampang aja deh.

Well, di HP ada fitur kalkulator kan, bisa digunakan kok, cepet pula ngitungnya. Uda dipermudah teknologi loh, harusnya kita jadi lebih pinter kan? Bukan lebih malas.

Kok lu ngurusin banget sih soal receh gini? Perhitungan banget jadi orang. 

Sebenernya nggak juga, tergantung situasi dan kondisi. Ada temen yang selow banget, dan dia mau bayar lebih besar dari total tagihan dia. Ada yang yaudah daripada ribet bagi rata aja sama yang ada di situ. Bebasss, kan masing masing individu dan pertemanan beda-beda. 

Tapiii, menurut gw nih ya, dengan kita tau cara menghitung yang benar, kita akan dibiasakan untuk berpikir logis. Bahwa ada alur yang harus dilalui untuk dapat hasil. Ketika kita sudah terbiasa berpikir logis, kita ga akan gampang menelan sesuatu mentah mentah. Seriusan deh, berpikir logis ini menurut gw adalah salah satu basic skill yang harus dipunya buat survive

Yang paling penting sih, ini akan jadi adil buat semua. Keliatannya sepele sih ya selisih Rp 500. Receh. Cuma, menurut gw ada hal yang lebih besar dari itu. Ini bukan soal pelit atau perhitungan, tapi menghargai pertemanan. Masalah nanti ada teman yang mau nombokin service charge dan PPN itu soal lain. Yang penting masing masing sama sama tau berapa kewajibannya. Dan ketika kita membayar sesuai dengan yang kita makan, ada hak teman kita yang kita hargai, yaitu hak dia untuk mendapatkan kembalian yang semestinya. Di gw, ini adalah salah satu bentuk “memanusiakan manusia”.

Ngaku deh, kita pasti keki kalau kembalian dari minimarket itu dirupakan permen? Atau pas tukang parkir ga ngasi kembalian dengan alasan ga ada receh (padahal ada). Nah sama aja sebenernya prinsipnya sama itung-itungan di atas.

Ya kan, soal recehan ini ternyata ga receh-receh amat kan? 

Advertisement

13 thoughts on “Soal Recehan Yang Ga Receh-Receh Amat

    1. Mayan kepake loh Ne itung itungan gampang gini di kehidupan sehari hari. Kayak pas diskon berdiskon. Simple logic doesn’t need a complicated mathematic. Pasti bisa 💪

  1. Nah, ini penting nih.
    Kalo sama temen cowo jarang banget itung-itungan, tapi kalo sama temen cewe itung-itungan ini wajib demi menjaga perasaan semuanya. Toh memang kewajibannya hanya membayar sebesar yang dia beli, bukan buat nombokin temennya.

  2. Aku tukang itung 👌 dan emberan….. Make logika juga ini mah.
    Ada temen yg ampe 100 rupiah juga dia tungguin, ada yang goceng diikhlasin.
    *pukpuk diri sendiri yang suka repot

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s